Feeds:
Posts
Comments

I.      APAKAH AL QUR’AN ITU?

 

a.   Arti kata Qur’an dan apa yang dimaksud dengan Al Qur’an.

“Qur’an menurut pendapat yang paling kuat seperti yang dikemukan          Dr. Subhi Al Salih berarti “bacaan” asal kata qara’a. Kata Al Qur’an itu berbentuk masdar dengan arti isim maf’ul yaitu maqru’ (dibaca).

Di dalam Al Qur’an sendiri ada pemakaian kata “Qur’an” dalam arti demikian sebagai tersebut dalam ayat 17,18 surat (75) Al Qiyaamah :

  Continue Reading »

a.   Cara-cara Al Qur’an diwahyukan.

Nabi Muhammad s.a.w. dalam hal menerima wahyu mengalami bermacam-macam cara dan keadaan, diantaranya :

 

1.   Malaikat memasukkan wahyu kedalam hatinya. Dalam hal ini Nabi s.a.w. tidak melihat sesuatu apapun, hanya beliau merasa bahwa itu sudah berada saja dalam kalbunya. Mengenai hal ini Nabi mengatakan : “Ruhul qudus mewahyukan ke dalam kalbuku”,(lihat surat (42) Asy Syuura ayat (51).

2.    Malaikat menampakkan dirinya kepada Nabi berupa seorang laki-laki yang mengucapakan kata-kata kepadanya sehingga beliau mengetahui dan hafal benar akan kata-kata itu. Continue Reading »

a.    Hikmah diturunkan Al Qur’an secara berangsur-angsur.

Al Qur’an diturunkan secara berangsur-angsur dalam masa 22 tahun 2 bulan 22 hari atau 23 tahun, 13 tahun di Mekkah dan 10 tahun di Madinah. Hikmah Al Qur’an di turunkan secara berangsur-angsur itu ialah :

 

1.    Agar mudah di mengerti dan dilaksanakan. Orang akan enggan melaksanakan suruhan, dan larangan sekiranya suruhan dan larangan itu diturunkan sekaligus banyak. Hal ini disebutkan oleh Bukhari dari riwayat ‘Aisyah r.a.

2.    Di antara ayat-ayat itu ada yang nasikh dan ada yang mansukh, sesuai dengan kemaslahatan. Ini tidak dapat dilakukan sekiranya Al Qur’an diturunkan sekaligus. (Ini menurut pendapat yang mengatakan adanya nasikh dan masukh).

3.    Turunnya sesuatu ayat sesuai dengan peristiwa-peristiwa Continue Reading »

d.     Ayat-ayat Makkiyyah dan ayat-ayat Madaniyyah.

Ditinjau dari segi masa turunnya, maka Al Qur’an dibagi atas dua golongan :

 

1.     Ayat-ayat yang diturunkan di Mekah atau sebelum Nabi Muhammad s.a.w. hijrah ke Madinah dinamakan ayat-ayat Makkiyyah.

2.     Ayat-ayat yang diturunkan di Madinah atau sesudah Nabi Muhammad s.a.w. hijrah ke Madinah dinamakan ayat-ayat Madaniyyah.

Ayat-ayat Makkiyyah meliputi 19/30 dari isi Al Qur’an terdiri atas 86 surat, sedangkan ayat-ayat Madaniyyah meliputi 11/30 dari isi Al Qur’an terdiri atas 28 surat.

 

Perbedaan ayat-ayat Makkiyyah dengan ayat-ayat Madaniyyah ialah :

1.   Ayat-ayat Makkiyyah pada umumnya pendek-pendek sedangkan ayat-ayat Madaniyyah panjang-panjang; surat Madaniyyah yang merupakan 11/30 dari isi Al Qur’an ayat-ayatnya berjumlah 1.456, sedangkan surat Makkiyyah yang merupakan 19/30 dari isi Al Qur’an jumlah ayat-ayatnya 4.780 ayat. Juz 28 seluruhnya Madaniyyah  kecuali surat (60) Mumtahinah, ayat-ayatnya berjumlah 137; sedangakn juz 29 ialah Makkiyyah kecuali surat (76) addahr, ayat-ayat berjumlah 431. Surat Al Anfaal dan surat  Asy Syu’raa masing-masing merupakan setengah Juz tetapi yang pertama Madaniyyah dengan bilangan ayat sebanyak 75, sedangkan yang kedua Makkiyyah dengan ayat-ayat yang berjumlah 227.

2.   Dalam surat-surat Madaniyyah terdapat perkataan “ ya ayyuhalladzina aa manu” dan sedikit sekali perkataan “yaa ayyuhannaas”, sedangkan dalam surat-surat Makkiyah adalah sebaliknya.

3.   Ayat-ayat Makkiyyah pada umumnya mengandung hal-hal yang berhubungan dengan keimanan, ancaman dan pahala, kisah-kisah umat terdahulu yang mengandung pelajaran dan budi perkerti, Continue Reading »